CH (384): Pertamina, “Yang Pas Yang Mana”?

Memiliki kendaraan bermotor, selain wajib servis berkala (agar kendaraan awet), pastinya harus diisi dengan Bahan Bakar Minyak (BBM). Soal mengisi BBM untuk kendaraan roda dua saya, maka pilihan saya jatuh ke Pertamax. Bukan tanpa sebab, tentu dengan berbagai pertimbangan, walau sedikit lebih mahal ketimbang Premium. Tak apalah. Selain itu, saya lebih mantab membelinya di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU), dan bukan di warung BBM eceran. Bukan tanpa sebab, namun karena kampanye “PASTI PAS” Pertamina.

Keseringan mengisi Pertamax dengan nominal yang sama di beberapa SPBU yang ada di Kota Salatiga, saya jadi paham ada yang berbeda dari struk (print out) yang saya minta dari operator.

struk SPBUPerbedaannya pada jumlah liter yang tertera dalam struk tersebut. Untuk jumlah pembelian yang sama, sebesar Rp20.000 (harga 1 liter Rp9.400), terdapat perbedaan jumlah liter yang masuk ke tangki kendaraan saya. Pada struk pertama (sebelah kiri), tercatat sebanyak 2,12 Liter, sedangkan pada struk sebelah kanan tertera 2,13 Liter. Saya mencoba untuk menghitung ulang dengan kalkulator komputer, 20.000 dibagi 9.400 = 2,127659574468085. Itu berarti SPBU dengan struk sebelah kanan melakukan pembulatan hasil menjadi 2,13, sedangkan sebelah kiri tidak. Sehingga selisih antara kedua SPBU adalah 0,01 Liter.

Masalah bulat-membulatkan angka hasil pembagian. Tidak jauh dari pelajaran di Sekolah Dasar dahulu. Saya jadi ingat, kalo pembagian angka menghasilkan sejumlah angka dibelakang koma, maka bisa dilakukan pembulatan. Aturan dasar pembulatan sebenarnya sederhana, yakni:

  • 0,1,2,3 dan 4 termasuk dalam tim “ke bawah”.
  • 5,6,7,8 dan 9 termasuk tim “ke atas”.

Kembali ke 0,01 Liter. Sedikit! Tapi, nanti dulu, jika ada pembeli dengan jumlah yang sama sebanyak 100 pengendara, maka SPBU menerima 0,01 Liter x 100 = 1 Liter (Rp9.400/liter).

Seharusnya bagaimana? Dalam tulisan ini, saya hanya menyampaikan fakta sederhana  saja, tidak ingin berspekulasi mengenai kenapa begini, kenapa begitu, dan seharusnya bagaimana. Saya kembalikan kepada “PASTI PAS”-nya Pertamina, yang “PAS” yang mana….? (sfm).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s